Sudah hampir tiga minggu aku berada di rumah, menikmati suasana alam pedesaan yang lumayan sepi dari riuhnya keramaian kota, menikmati masakan Ibu, mencicipi masakan Mbah Putri yang menggoyang lidah, dan yang tak terlewatkan- sedapnya aroma kopi pagi dan sore hari. Nikmat benar hidupku ini rasanya…..😀

Kapan lagi bisa seperti ini??

Semenjak dua minggu terakhir, tak sedikit teman-temanku bertanya :
“Gak bosan di rumah aja?”
“Ngapain aja kamu di rumah?”
“Tumben betah banget di rumah?”

Hemm.. ditanya bosan ato gak, ya sebenernya agak bosan juga. Tapi rasa bosan ini tumben-tumbenan gak seperti biasanya yang selalu bikin kakiku ingin berontak.🙂

Ngapain aja di rumah??
Kalau diurutin dari terbit sampe terbenamnya si matahari, kegiatan yang kulakukan di rumah secara garis besar bisa disusun kayak gini nih :
– bangun tidur
– laporan
– ngopi/coffee break
– bersih-bersih rumah
– nyapu halaman
– nyiram si anggrek dkk
– sarapan
– mandi
– nongkrong di depan si lepi
– laporan
– makan siang
– bolak-balik buku
– ngopi/coffee break (lagi)
– bersih-bersih rumah (lagi)
– mandi
– laporan
– makan malam
– bolak-balik buku (lagi)
– laporan
Setelah si bulan keluar dari paraduannya, aku ikut melakukan kunjungan rutin tiap malam ke rumah Mbah Putri – mendengarkan kabar terbaru dari dunia sekitar plus argumen-argumen para pencinta sinetron- sampai rasa kantuk mulai hinggap. Setelah itu, aku kembali menghadapi layar kotak si lepi (lagi).

Menjawab pertanyaan terakhir “Tumben betah banget di rumah?”
Agak mikir juga sebenarnya buat jawab pertanyaan ini. Memang kalau diingat-ingat selama ini aku gak pernah menghabiskan liburan di rumah sampe hampir tiga mingguan. Waktu masih menyandang status mahasiswa di salah satu universitas di Malang kemarin, aku biasanya paling lama hanya seminggu benar-benar tinggal di rumah. Walaupun sedang musim liburan semester, aku lebih sering bolak-balik ke Malang karena agenda yang lumayan padat😀. Jadi, pantas saja pertanyaan itu terlontar dari beberapa temanku. Tapi betah gak betah emang harus dibetah-betahin untuk saat ini. Gimana gak? Belum tentu nanti waktu liburan selanjutnya atau beberapa tahun kemudian aku bisa menikmati suasana di rumah yang senyaman ini🙂
@ ritual bangun pagi – gak bakalan bangun sampe dibangunin sama Ibu walaupun jam waker sudah teriak-teriak dari waktu subuh dan sebenarnya mata udah terbuka beberapa menit sebelumnya
@ kopi panas – gak perlu bikin kopi panas sendiri seperti kalau lagi di kos karena abis sholat subuh pasti sudah ada secangkir kopi panas buatan Ibu tersedia di atas meja
@ masakan rumah – gak perlu nguras ATM dulu kalau mau menikmati sesuap nasi untuk sarapan, makan siang, dan makan malam karena Ibu semakin rajin mengolah makanan akhir-akhir ini😀

Jadi, betah gak betah emang harus betah…kapan lagi bisa seperti ini?? hehe