Sabtu, 5 Maret 2011, disambung hari Minggu, 6 Maret 2011, adalah hari libur masal. Tak pelak banyak orang yang membuat rencana ini dan itu untuk menikmati hari libur ini. Seperti kakakku yang sudah merencanakan menghabiskan liburan di rumah dan akhirnya kesampaian. Aihh..lumayan bikin ngiri, walau iri sebenernya gak baik😦. Ketambahan pula si adik yang juga mau pulang. Aiihh..tambah dobel irinya nih.

Hemm..tapi apa boleh buat, ada beberapa hal yang tidak memungkinkan untuk pulang. Jadi ditunda dulu pulangnya. Alhasil, harus melewatkan liburan di kota rantau ini. Teringat kata-kata Ibu kalau salah satu dari kami tidak ada di rumah, “Ngene iki enak yo lek kabeh ngumpul, maem bareng, crito-crito bareng.”

Eitt..ternyata gak berhenti cuma di situ, kerinduan akan suasana di rumah kalau pada ngumpul terbawa sampai ke alam bawah sadar. Sabtu malam mimpi berada di rumah, makan masakan Ibu yang berjudul sayur nangka muda a.k.a tewel. Nah loh..sampe acara makan bareng juga.

Tapi mimpi makan masakan rumah tak cukup mengobati kerinduan. Akhirnya, pencet-pencet nomor telepon untuk dengerin riuhnya suasana di rumah, siap-siap dipamerin apa aja deh😀.

Terdengar suara Ibu di sana, “Opo Nduk? lagi lapo? wis maem durung? ki Ibu masak jangan tewel.”

GOD…aroma sayur nangka itu sudah tercium di alam bawah sadarku semalem. Hmm..mungkin pesan kangen sudah tersampaikan dari semalem lewat sayur nangka. ^^

Lagu dari pulau seberang mengalun merdu, mengiringi aroma sayur nangka

Kampuang Nan Jauah di Mato

Kampuang den jauah di mato
Gunuang sansai bakuliliang
Takana jo kawan-kawan den lamo
Sangkek basuliang-suliang

Panduduaknyo nan elok
Nan suko bagotong royong
Kok susah samo-samo diraso
Den takana jo kampuang

Takana jo kampuang
Induak, ayah, adiak sadonyo
Raso maimbau-imbau den pulang
Den takana jo kampuang

Takana jo kampuang – 4x
Takana …

–kacabiru–